Netherlands Leprosy Relief Membutuhkan Tenaga Field Staff, Penempatan di Pasuruan dan Pamekasan - Kerja Ngo

Post Top Ad

loading...

Netherlands Leprosy Relief Membutuhkan Tenaga Field Staff, Penempatan di Pasuruan dan Pamekasan

Field Staff
(penempatan di Pasuruan dan Pamekasan)

NLR adalah organisasi profesional yang bekerja di bidang kusta dan disabilitas di 16 negara endemik kusta. Setiap tahun, sekitar 219.000 orang di seluruh dunia didiagnosis menderita kusta. Indonesia menempati urutan ketiga, dengan tingkat disiabilitas yang relatif tinggi. NLR, dengan Kantor Internasionalnya di Amsterdam, telah mendukung proyek-proyek di Indonesia sejak tahun 1967. Mitra utama NLR Indonesia adalah Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dan kegiatannya sejalan dengan kebijakan dan prioritas Departemen Kesehatan. Di tingkat provinsi, Penasihat Teknis Program Pengendalian Kusta (LCTA) memperkuat kapasitas staf kesehatan pemerintah provinsi dan kabupaten untuk meningkatkan kualitas layanan kusta. Selanjutnya untuk mendukung pengendalian kusta, program Inklusi dan Disabilitas NLR Indonesia bertujuan untuk mendukung dan memajukan rehabilitasi holistik berbasis masyarakat dan pembangunan inklusif yang berkelanjutan bagi para penyandang disabilitas, termasuk anak-anak disabilitas dan orang-orang yang terkena kusta.

PEP++ Project
Kemoprofilaksis misalnya dosis tunggal rifampisin (SDR) telah terbukti efektif sebagai post-exposure prophylaxis (PEP) dalam kontak pasien kusta. Diharapkan cukup bakterisida untuk mengobati orang dengan infeksi lepra subklinis. Hal ini tidak ditemukan sangat efektif dalam kontras dekat maka strategi tambahan yang efektif adalah penyaringan contacs dari kasus-kasus baru menggunakan tes skrining imunologi dan memberikan tes positif dengan meningkatkan profilaksis dengan dua antibiotik dan intervensi dikenal sebagai PEP++, sementara yang lain yang tidak positif menerima dosis tunggal rifampicin.

Mulai tahun 2017, NLR akan menerapkan PEP++ di 3 negara endemis lepra tertinggi (India, Brasil dan Indonesia). Di Indonesia, proyek lima tahun akan dilaksanakan di dua wilayah di Jawa Timur. Mimpi kami adalah untuk menghentikan penularan kusta dengan sasaran adalah untuk mencapai deteksi dini dan pengobatan pencegahan terhadap orang yang terinfeksi lepra sebelum gejala muncul, untuk menyediakan dan menyebarkan bukti keefektifan pendekatan Stop Transmisi kepada para pemangku kepentingan yang relevan.

Saat ini kami membutuhkan tenaga Field Staff untuk ditempatkan di Pasuruan dan Pamekasan.

PEP++ Field Staff melakukan kegiatan sebagai bagian dari proyek penelitian PEP++ di tingkat sub-distrik. Field Staff bertanggung jawab untuk koordinasi dan administrasi proyek PEP++ di area tempat mereka bekerja, bekerja sama erat dengan layanan kesehatan setempat. Ia juga bertanggung jawab atas kualitas pengumpulan data.

Tugas dan Tanggung Jawab
  1. Membantu Koordinator Distrik PEP++ untuk menyiapkan tim kesehatan setempat untuk memulai kegiatan proyek di tingkat sub-distrik.
  2. Memastikan ketersediaan bahan, seperti: tes penyaringan, formulir untuk pencatatan dan pelaporan, pengobatan, dll berhubungan dengan PEP++ Supervisor
  3. Membangun dan mengembangkan jaringan di sub-distrik untuk membantu memastikan keberhasilan proyek
  4. Membentuk mekanisme koordinasi yang efektif di antara berbagai pemangku kepentingan di tingkat kecamatan
  5. Mengatur pertemuan PEP++ tingkat kecamatan
  6. Menghadiri pertemuan PEP++ atas permintaan PEP++ Supervisor di tingkat kabupaten
  7. Membantu PEP++ Supervisor untuk menyelaraskan perencanaan tingkat sub-distrik dengan siklus perencanaan tingkat kabupaten untuk proyek PEP++
  8. Membantu PEP++ Supervisor dalam membuat kalender operasi tahunan - Gantt chart
  9. Menerapkan berbagai komponen proyek penelitian, termasuk studi samping, sesuai perencanaan
  10. Memastikan pasokan bahan, obat-obatan, formulir secara terus-menerus, dll. Dengan berhubungan dengan PEP++ Supervisor
  11. Menerjemahkan bahan (indeks, kontak dan formulir efek samping, kuesioner studi persepsi) dan melakukan uji lapangan untuk formulir dan kuesioner
  12. Memastikan bahwa dokumen proyek dan prosedur operasi standar diikuti ketika kegiatan proyek dilaksanakan
  13. Memastikan pengumpulan data yang berkualitas baik, validasi data dan pengelolaan yang tepat dari formulir pendaftaran (berbasis kertas serta register elektronik)
  14. Memantau dan awasi pekerjaan staf lain (staf kesehatan dan pekerja / relawan masyarakat) yang terlibat dalam kegiatan proyek PEP++
  15. Ambil bagian dalam studi sisi (mis. Studi persepsi dan penerimaan)
  16. Menggunakan sistem pencatatan dan pelaporan untuk pencatatan dan pelaporan di tingkat kecamatan
  17. Menyerahkan laporan kemajuan dan keuangan yang tepat waktu kepada PEP++ Supervisor
  18. Setiap tugas lain yang terkait dengan pelaksanaan proyek riset PEP++
Persyaratan Utama
  1. Pria
  2. Lulusan Sarjana Keperawatan atau Keperawatan atau Kesehatan Masyarakat (Biostatistik / Epidemiologi)
  3. Memiliki pengalaman magang di Puskesmas dan / atau fasilitas kesehatan lainnya akan menjadi nilai tambah
  4. Pengalaman yang terbukti dalam riset operasional.
  5. Kemampuan untuk menganalisis dan menginterpretasikan data.
  6. Sensitivitas untuk perbedaan antar budaya.
  7. Kemampuan komunikasi yang baik.
  8. Kesediaan untuk sering bepergian.
  9. Dapat berkomunikasi dalam bahasa Madura akan menjadi nilai tambah
  10. Keterampilan komputer (MS Word, Excel, Power Point, internet, Epi-info, SPSS, dll.)
  11. Memiliki SIM C
Bagaimana Melamar
Silahkan mengirimkan aplikasi melalui email ke recruitment@nlrindonesia.or.id, dengan judul: Field Staff – Pasuruan/Pamekasan. Batas waktu pendaftaran akan ditutup pada pukul 17:00 (waktu Jakarta), 5 Desember 2019.

Hanya pelamar terpilih yang akan dihubungi.

Kami memberikan kesempatan kepada semua orang yang tertarik dan memenuhi syarat terlepas dari ras, jenis kelamin, disabilitas, agama/kepercayaan, usia atau orientasi seksual untuk mengirimkan aplikasinya.
.

Post Top Ad

Donasi