Save The Children Membutuhkan Tenaga Konsultan Program Pengembangan Remaja di Puskesmas, Sumba Barat

Konsultan Program Pengembangan Remaja di Puskesmas

1 (one) position based in Sumba Barat


Background:

Masa remaja merupakan tahap perkembangan manusia dari usia 10-19 tahun yang ditandai dengan perubahan signifikan dalam tubuh mereka maupun lingkungan sosialnya. Remaja mulai mengalami pubertas, kematangan organ-organ reproduksi, dan muncul rasa ketertarikan seksual dengan orang lain. Perkembangan yang dialami remaja ini erat kaitannya dengan dampak negatif seperti kehamilan tidak diinginkan, infeksi menular seksual, atau kecanduan narkotika.

Data Riskendes 2018 menunjukkan jumlah perokok di atas 15 tahun sebanyak 33,8%.  %. Dari jumlah tersebut 62,9% merupakan laki-laki dan 4,8% perempuan. Sekitar 10,4% perempuan dan 5% laki-laki umur 15-19 tahun melakukan hubunagn seksual pertama kali pada usia 15 tahun. Hasil SDKI 2017 juga menunjukkan bahwa 5,6% remaja perempuan usia 15-19 tahun di Nusa Tenggara Timur pernah melahirkan. Hal ini sungguh memprihatinkan karena kehamilan dan persalinan pada remaja di bawah 19 tahun meningkatkan risiko kematian ibu dan bayi. Berbagai permasalahan di atas sebagai bukti bahwa kurangnya pemahaman remaja tentang keterampilan hidup sehat, risiko hubungan seksual, dan keterampilan menolak hubungan yang tidak diinginkan.


Tidak jauh berbeda dengan yang terjadi di Kabupaten Sumba Barat dan Sumba Tengah, remaja sangat beresiko tinggi untuk melakukan hubungan seksual maupun rentan terinfeksi HIV/AIDS. Pengetahuan dan keterampilan hidup sehat yang minim menjadi indikasi masih terjadinya fenomena-fenomena perilaku beresiko pada remaja. Akses dan ketersediaan pelayanan kesehatan reproduksi remaja juga belum memadai untuk wilayah Sumba pada khususnya.


Berbagai masalah ini telah diupayakan oleh negara melalui UU no. 36 Tahun 2009 pasal 71-73 yang menjamin warga negara berusia remaja untuk memperoleh pelayanan kesehatan reproduksi dalam rangka menjaga kesehatan reproduksi pada remaja. Setiap orang (termasuk remaja) berhak memperoleh informasi, edukasi, dan konseling mengenai kesehatan reproduksi yang benar dan dapat dipertanggungjawabkan. Pelayanan kesehatan reproduksi remaja bertujuan untuk melindungi remaja dari perilaku seksual beresiko serta mempersiapkan remaja dalam menjalani kehidupan reproduksi yang sehat dan bertanggung jawab. Bentuk pelayanan dapat berupa pemberian komunikasi, informasi, edukasi, konseling, dan/atau pelayanan klinis medis. Berbagai pelayanan ini dipadukan menjadi sebuah program kesehatan komprehensif untuk remaja yang disebut Pelayanan Kesehatan Peduli Remaja (PKPR).


PKPR dilaksanakan oleh puskesmas untuk memberikan pelayanan kesehatan yang ramah remaja, baik dari edukasi, konseling, maupun pemeriksaan medis. Program kesehatan remaja sudah mulai diperkenalkan di puskesmas lebih dari satu dekade yang lalu dengan merujuk pada WHO (2003) tentang Adolescent Friendly Health Services (AFHS). Pemberian pelayanan khusus remaja melalui pendekatan yang disesuaikan dengan keinginan, selera dan kebutuhan remaja. Semua komponen di puskesmas harus mendukung pelaksanaan program ini, seperti kebijakan, prosedur pelayanan, petugas khusus, petugas pendukung dan fasilitas kesehatan yang peduli remaja.


Sejak tahun 2018, Save the Children Indonesia mulai merevitalisasi PKPR di 10 Puskesmas Kabupaten Sumba Barat. Di tahun depan, PKPR akan dilaksanakan pula di 8 Puskesmas Kabupaten Sumba Tengah. Revitalisasi PKPR di Puskesmas diawali dengan pelatihan intensif oleh Fasilitator bersertifikat dan dilanjutkan dengan pendampingan rutin setiap bulan. Rangkaian intervensi ini unutk memastikan petugas puskesmas memliki kapasitas dan keterampilan untuk memberikan layanan kesehatan ramah remaja yang berkualitas.


The objective of consultancy

Konsultant yang berdedikasi penuh untuk menjalankan, mendampingi, mengawasi, dan mengevaluasi kegiatan Program Pengembangan Remaja (Adolescent Development) di Puskemas, terutama implementasi Pelayanan Kesehatan Peduli Remaja (PKPR) di 18 Puskesmas dampingan Save the Children.

Deliverables:

  1. Perencanaan bulanan.
  2. Laporan bulanan
  3. Data pendampingan komunitas mingguan dalam format excel.
  4. Laporan kegiatan termasuk melampirkan daftar hadir, hasil pre-test dan post-test, feedback peserta, foto dan video kegiatan, serta dokumen administratif lainnya dalam bentuk soft copy dan hard copy.
  5. Scope of Work:
  6. Mengorganisir rangkaian kegiatan Lokakarya Pengembangan Prosedur Standar Operasional (SOP) PKPR bersama Dinas Kesehatan dan Puskesmas di Kabupaten Sumba Barat dan Sumba Tengah.
  7. Mengorganisir rangkaian kegiatan Pelatihan PKPR kepada petugas Puskesmas di Kabupaten Sumba Tengah.
  8. Memberikan dukungan dan asistensi pelaksanaan studi SmartCycle di Kabupaten Sumba Tengah.
  9. Melakukan pendampingan teknis PKPR setiap bulan kepada petugas kesehatan di 10 Puskesmas Kabupaten Sumba Barat dan 8 Puskesmas Kabupaten Sumba Tengah.
  10. Melakukan pendampingan teknis kegiatan Usaha Kesehatan Sekolah – Kader Kesehatan Remaja (UKS-KKR) bersama petugas Puskesmas di 4 SMP dampingan Save the Children.
  11. Memperkuat kolaborasi antar sektor di tingkat desa meliputi hubungan kerja sama Puskesmas, sekolah, dan pemerintah desa.
  12. Membuat laporan hasil lokakarya dan pelatihan PKPR dengan dokumen-dokumen pendukung dalam waktu dua minggu setelah kegiatan.
  13. Mendokumentasikan perkembangan pelaksanaan PKPR di Puskesmas dan UKS-KKR di sekolah dalam laporan bulanan.
  14. Menyediakan data pendampingan Puskesmas setiap minggu.
  15. Mendukung implementasi sistem pengawasan dan evaluasi (monitoring, and evaluation) untuk program Sponsorship, terkhusus supportive supervision system di Puskesmas.
  16. Berkontribusi pada strategi advokasi dan komunikasi untuk meningkatkan kesadaran remaja tentang Kesehatan Seksual dan Reproduksi serta Pelayanan Kesehatan Peduli Remaja.
  17.  Berpartisipasi dalam rapat bulanan Program Pengembangan Remaja (Adolescent Development).
  18. Mendukung berbagai kegiatan lain dari Program Pengembangan Remaja (Adolescent Development) jika dibutuhkan.
Proposed Timeline and working days (accumulative):
  1. Konsultan akan bekerja untuk Adolescent Development – Sponsorship Program selama 9 bulan yakni mulai 1 Maret 2020 – 1 Desember 2020.
Expected consultant:
  1. Pendidikan formal minimal S1 dari semua jurusan, diutamakan dari jurusan sosial dan ekonomi.
  2. Memiliki pengetahuan tentang remaja di Nusa Tenggara Timur.
  3. Memiliki pengalaman kerja minimal 2 tahun di bidang pemberdayaan masyarakat atau pengembangan remaja. pengalaman pelatihan dan pendampingan remaja.
  4. Memiliki keterampilan komunikasi lisan dan tulisan yang baik.
  5. Memiliki keterampilan dasar menggunakan komputer (Microsoft office: word, excel, powerpoint).
  6. Mampu mengendarai motor dan memiliki SIM C.
  7. Terampil dalam implementasi kegiatan sesuai dengan perencanaan.
  8. Terampil dalam bekerja di lingkungan multikulturalmenggunakan komputer (Microsoft office: word, excel, powerpoint).
  9. Mampu mengendarai motor dan memiliki SIM C.
  10. Terampil dalam implementasi kegiatan sesuai dengan perencanaan.
  11. Terampil dalam bekerja di lingkungan multikultural.
  12. Bersedia bekerja di pedesaaan dan daerah terpencil.
Submission:
Kandidate yang tertarik silahkan memasukan document sebagai berikut:
  1. Updated CV
  2. Cover Letter
To apply for this position, please click and go to our career site on External applicant: CLICK HERE

Closing date for application is up to January 13th, 2020


(Only short-listed candidates will be notified)

No comments: